NARUTO’S METAMORPHOSIS


Naruto- face

NARUTO METAMORPHOSIS

Dalam Naruto Shippuden, Uzumaki Naruto telah mengalami banyak perkembangan. Perkembangan-perkembangan itu antara lain sebagai berikut:

1. 1.Tinggi Naruto yang semula 145 cm bertambah menjadi 166 cm

2. 2.Kostum Naruto berubah, jika semula warnanya didominasi orange-biru kini menjadi orange hitam.

3. 3.Ikat kepala Naruto yang warnanya biru berganti menjadi hitam dan lebih panjang dari semula.

4. 4.Rambut Naruto bertambah panjang, sehinga sekilas seperti Minato.

5. 5.Rasengan Naruto yang semula hanya berukuran kecil kini berkembang menjadi “ Oodama Rasengan “ yang berukuran lebih besar dari ukuran normal dan “ Rasen Shuriken “ rasengan dengan perubahan cakra angin yang dapat dilempar seperti shuriken

6. 6.Naruto sekarang bisa mengendalikan bunshin-nya untuk menggunakan Rasengan

7. 7.Naruto kini juga bisa mematahkan jurus genjutsu , contoh: Tsukoyomi Itachi, tentunya dengan latihan dari Jiraiya.

8. 8.Jika dulu Naruto berubah menjadi Kyuubi ekor 1, sekarang Naruto dapat mengendalikan Kyuubi hingga ekor ke-3. Saat mencapai ekor ke-4 maka dirinya akan kehilangan kesadaran dan berubah menjadi Kyuubi kecil yang sangat buas.

9. 9.Jika dulu partner katak Naruto adalah Gamakichi, sekarang partner Naruto adalah Fukasaku-sama, katak tetua pendamping Jiraiya.

1010. Naruto dapat berubah menjadi mode Sennin seperti Jiraiya dengan jurus Senjutsu.

Iklan

3 Balasan ke NARUTO’S METAMORPHOSIS

  1. rio berkata:

    YANG alami selalu lebih baik. Begitu juga dengan cara kelahiran bayi. Penelitian telah membuktikan bayi yang lahir melalui bedah Caesar memiliki indikasi kekebalan tubuh yang lebih rendah daripada bayi yang lahir secara normal. Meski begitu, jika kelahiran secara bedah Caesar tidak dapat dihindarkan, kekebalan tubuh bayi dapat didongkrak dengan beberapa cara, misalnya dengan memberikan probiotik. Probiotik sebagai bakteri hidup yang menguntungkan berfungsi sebagai zat yang dapat membentuk sistem daya tahan tubuh bayi. Probiotik salah satunya terdapat pada air susu ibu (ASI).

    Mengapa bayi yang lahir secara normal memiliki kekebalan tubuh yang lebih baik daripada bayi yang lahir melalui bedah Caesar? Pada persalinan normal, bayi akan mengalami kontak dengan bakteri dari flora ibu, yakni dari feses atau jalan lahir (vagina) ibu. Bakteri tersebut bersifat ‘baik’ dan dapat membantu mempercepat tumbuhnya mikroflora usus pada bayi. Mikroflora ini merupakan salah satu komponen yang berfungsi meningkatkan daya tahan tubuh.

    Sementara itu bayi yang lahir melalui bedah Caesar tidak memiliki kesempatan kontak dengan bakteri baik tadi. Yang ada malah tingginya pertumbuhan bakteri merugikan seperti E. Coli dan Clostridium. Kondisi ini mengakibatkan daya tahan tubuh bayi yang lahir secara bedah Caesar tidak sebaik bayi yang dilahirkan secara normal sehingga mereka lebih berisiko terhadap infeksi saluran pencernaan dan penyakit alergi.

    Telah diketahui bahwa ASI adalah yang terbaik bagi bayi. Sangat dianjurkan untuk memberikan ASI secara eksklusif selama 6 bulan pertama. ASI terbukti memiliki bakteri menguntungkan dan zat-zat yang dibutuhkan bayi untuk membentuk mikroflora usus yang penting untuk sistem daya tahan tubuh bayi.

    Yang menjadi masalah adalah bagaimana jika ASI tidak dapat diberikan karena berbagai alasan? Pada bayi yang tidak mendapatkan ASI, ada dua hal yang bisa dilakukan. Cara yang pertama adalah memberikan makanan yang tinggi laktosa, rendah phosphat, dan rendah protein. Ibu dapat bertanya ke dokter anak mengenai jenis diet ini. Diet ini akan membentuk kondisi optimal yang memungkinkan bakteri baik dapat tumbuh secara alami.

    Cara yang kedua adalah tentu saja memberikan asupan nutrisi atau suplemen yang mengandung probiotik bagi bayi. Probiotik dapat membantu pori-pori usus bayi menutup—karena bayi yang lahir secara bedah Caesar memiliki pori-pori usus yang lebih besar, sehingga bisa mencegah masuknya bakteri merugikan. Akibatnya, ketahanan tubuh bayi dapat ditingkatkan.

    Asupan probiotik dapat mengurangi kejadian diare dan alergi pada bayi. Maka asupan nutrisi yang mengandung probiotik sangat dianjurkan untuk bayi yang kurang beruntung tidak dapat dilahirkan melalui persalinan normal dan tidak mendapat ASI, yang akibatnya tidak memiliki kesempatan membentuk sistem kekebalan tubuh yang bisa diperoleh akibat kontak dengan bakteri baik dari flora ibu.

    Suka

  2. Film HD berkata:

    sayang nya udh tamat hahaha

    Suka

  3. febriminato berkata:

    iya… btw anaknya masih lanjut…

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s